Beranda POLITIK Apdesi Terindikasi Dukung Prabowo-Gibran, Bawaslu Ingatkan Kades yang Terlibat Politik

Apdesi Terindikasi Dukung Prabowo-Gibran, Bawaslu Ingatkan Kades yang Terlibat Politik

45
Print Friendly, PDF & Email

JAKARTA (Infosiak.com) – Kepala Divisi Hukum dan Penyelesaian Sengketa Bawaslu Totok Hariyono menegaskan kepala desa (kades) dan perangkatnya wajib menjaga netralitas dalam Pemilu 2024. Kades tidak boleh terlibat dalam proses kampanye politik.

“Kepala Desa dilarang ikut sebagai pelaksana kampanye, harus netral sebagai kepala desa,” ujarnya, Senin (20/11/2023).

Menurutnya, kades dilarang memberikan keputusan yang merugikan atau menguntungkan salah satu peserta pemilu dalam masa kampanye. Apalagi berpihak kepada salah satu calon, baik capres ataupun caleg.

“Kepala desa dan pengawas pemilu harus saling mendukung dan melakukan sosialisasi, apa yang harus dan tidak harus dilakukan pada saat masa kampanye,” katanya.

Namun nyatanya hal tersebut tak dijalani oleh kades dan perangkat desa yang tergabung dalam wadah Desa Bersatu. Sebab, belasan ribu kades dan perangkat desa baru saja mendeklarasikan dukungannya terhadap pasangan Capres Cawapres Prabowo Subianto – Gibran Raka Buming Raka di Indonesia Arena, GBK, Jakarta, Minggu (19/11/2023) kemarin.

Baca Juga:  Koalisi Riau Bersatu Deklarasikan Syamsuar dan Edi Natar menuju Pilgubri

Berdasarkan undangan yang tersebar, Desa Bersatu terdiri atas Asosiasi Pemerintah Desa Seluruh Indonesia (Apdesi) yang merupakan organisasi kepala desa aktif, dan DPN PPDI (Dewan Pimpinan Nasional Persatuan Perangkat Desa Indonesia).

Kemudian, Abpednas (Asosiasi Badan Permusyawaratan Desa Nasional), DPP AKSI (Asosiasi Kepala Desa Indonesia) juga Kompakdesi (Komunitas Purnabakti Kepala Desa Seluruh Indonesia).

Selain itu ada juga PABPDSI (Persatuan Anggota BPD Seluruh Indonesia), DPP PPDI (Persatuan Perangkat Desa Indonesia) dan Persatuan Masyarakat Nusantara.

Baca Juga:  Pilkada 2020, Syamsuar Optimis Pasangan Arif-Jarwo Menang di Siak

“Desa Bersatu menjadi wadah perjuangan kepentingan organisasi desa secara nasional,” tulis Koordinator Nasional Desa Bersatu Muhammad Asri Anas yang menandatangani surat undangan yang ditembuskan ke Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran.

Asri mengatakan, acara ini dihadiri 20.000 anggota organisasi yang tergabung dalam Desa Bersatu dari 37 provinsi, 416 kabupaten dan 12 kota.

Berdasarkan pantauan MNC Portal Indonesia di lokasi, para peserta sudah memadati Indonesia Arena sejak pagi hari dengan kemeja putih. Tak sedikit di antaranya mengenakan seragam kemeja putih dengan lambang angka 2 di dada yang merujuk pada nomor urut capres-cawapres usungan Koalisi Indonesia Maju.

Selain itu, diantara mereka juga tercetak gambar Prabowo-Gibran dengan slogan ‘Desa Bersatu untuk Indonesia Maju’. Panitia menyebutkan sekira 50 anggota TKN Prabowo-Gibran akan datang dan telah disediakan kursi khusus untuk mereka.

Baca Juga:  Kenapa Syamsuar Turun di Pilkada Siak? Arif-Sujarwo Janji Siap Kerja Cepat

Beberapa di antara kursi itu dikhususkan untuk ‘tamu VVIP’ dan beberapa tokoh lain yang merupakan pendukung Prabowo-Gibran, seperti Sekretaris Jenderal Partai Bulan Bintang Afriansyah Noor dan eks kader PDIP Budiman Sudjatmiko.

Dalam acara tersebut, para kades dan perangkat desa itu menyampaikan aspirasinya. Mereka pun mengelak bahwa acara tersebut sebagai kampanye.

“Kan ini bukan kampanye, ini kan silahturahmi nasional desa. Jadi gini, teman-teman ya. Udalah, partai-partai politik di luar sana, calon-calon lain jangan menyudutkan perangkat desa dan kepala desa,” katanya.

Laporan: Atok
Sumber: iNews

loading...