Beranda Kepri Pria di Batam Gantung Diri Tinggalkan Sepucuk Surat, Isinya Menyentuh Hati

Pria di Batam Gantung Diri Tinggalkan Sepucuk Surat, Isinya Menyentuh Hati

495
BERBAGI
tour_de' tour_de'

BATAM – Demson Manurung (38) warga Kaveling Kamboja, Sagulung Batam ternyata sempat menulis surat sebelum mengakhiri hidupnya dengan cara gantung diri di rumahnya. Dari isi suratnya, pesan itu sengaja dibuat bagi anak-anaknya.

Surat itu ditulis dalam buku tulis dua lembar. Satu pesan untuk adik kandungnya dan pesan lainnya untuk anak anaknya.

Pesan untuk adik kandungnya menggunakan bahasa ibu, di mana inti dari pesan tersebut dirinya menitipkan anak anaknya krpada adiknya untuk dijaga dan diperhatikan.

Sementara pesan untuk anaknya ditulis dengan bahasa Indonesia. Adapun isi surat pesan yang ditulis untuk anak anaknya seperti berikut:

“Untuk si kk , anakku yang paling tua, kuharap kk bisa memaafkan bapa atas perlakuan bapakmu

Kuatkan aku nak yang akan meninggalkan kalian semua boru bapa untuk selamanya.
Bapa minta kk selalu menjaga adik-adikmu Sa, Sa,Sa, (Bukan nama sebenarnya,red) jagai, lindungi mereka kelak untuk bapa ya.

Ajar -ajari mereka supaya mereka bisa pintar dan paham atas keputusan bapa ini. Rajinlah belajar supaya kk pun nantinya bisa menggapai mimpi mimpimu ya nak.

Jangan pernah melawan orangtua, tapi cintailah dia karena telah melahirkanmu kedunia yang tak pernah kau lupakan.
Jika kk merindukan bapa pandanglah semua foto foto dan doakan bapa supaya diterima disisinya.

Dan jika adik-adikpun ikut merindukan bapa pergilah jumpai udamu (Adek Almarhum,red). Dia pasti membacakan surat yang bapa tuliskan ini.

Disana kalian akan merasakan cinta yang sesunggunya dari bapa.

loading...

Untuk itu surat ini jangan dibuang ya nak.
Simpanlah selalu. Udamu pasti akan menjaganya dan untuk yang terakhir para cintaku. Udamu itu, ya anggap juga dia seperti Bapa. Karena kami dilahirkan dari rahim yang sama.

Sama seperti kalian kk, Sa, Sa, dan juga Sa dilahirkan dari rahim yang sama pula.
Untuk boru bapa semua harus saling membantu satu sama lain, jangan pernah lupakan pesan yang selalu bapa bilang ya nak.
Salam untuk kalian semua boru bapa Cup mesra,,,,,cas mantap..”

Demson Manurung (38) ditemukan tewas gantung diri di Kavling Bukit Kamboja, RT 02 RW 05 Kelurahan Sei Pelunggut, Sagulung, Selasa (03/12/2019) malam.

Baca Juga:  Mandi di Pantai, Pria di Batam Tewas Terseret Arus, Ini Pesan Polairut Polda Kepri

Belum diketahui apa penyebabnya, dia rela harus meninggalkan istri bersama 4 orang anaknya yang masih kecil.

Diketahui 4 orang anak Demson paling besar baru menginjak kelas 2 SD, sementara yang paling kecil masih balita.

“Oh bapak Demson, apa yang kau pikirkan sampai kau melakukan ini,” jerit histeris istri Demson dalam bahasa batak. Ia seakan tak kuasa melihat sang suami yang telah tiada.

Baca Juga:  Saling Ejek di Medsos, Pelajar Sekolah Dasar di Batam Tawuran, Ini yang Terjadi!

Berdasarkan pengakuan tetangganya kejadian itu diketahui saat istri korban pulang dari tempat kerja. Namun sesaat tiba dirumah, seluruh rumah terkunci rapat.

“Tadi mama si Fanni mengetok-ngetok pintu namun tak disaut, kemudian di congkel pintu tak bisa dibuka akhirnya ia minta tolong kepada kami sehingga akhirnya kami dobrak itu pintu,” ujar tetangga korban.

Baca Juga:  Viral, Warga Batam Nikahi Bule Cantik Asal Prancis, Begini Kisahnya

Pintu pun terbuka dan melihat korban ‘Manurung’ sudah tewas tergantung menggunakan kain ayunan anaknya dan dibantu kursi di kamar depan.

Dilansir Tribun di lokasi tersebut puluhan warga sudah memadati komplek rumah korban tersebut.

Sumber : Tribunbatam
Editor : Afrijon

loading...
tour_de'